Chat online melayu seks

Selepas Suraya meraung kesedapan dengan cecair pekat terpecik ke tanganku, pantas aku dirikan dia dan hadapkan mukanya ke dinding.Aku luruskan kedua belah kakinya dan perlahan-lahan aku pandu kepala pelirku mencari lubang puki Suraya dari belakang.Belum penuh masuk batang pelirku, badan Suraya sudah bergetar, takkan sudah klimaks ? Mungkin dia berasa sakit menerima kemasukkan batang pelirku yang besar itu.

Kami berpelukan ketika jatuh di atas sofa kerana terlalu sedap.Aku masih menyucuk-cucuk masuk batangku ke dalam puki Suraya sehingga batangku berasa layu.Tetapi Suraya dan Johari sudah memulakan aksi, mereka berdua sudah melakukan aksi 69 sambil Amy dan Hamden hanya berpelukan dan berciuman sahaja.Roslan dan Hani juga berpelukkan sambil tangan Roslan asyik meramas-ramas buah dadah Hani.Suraya meraung-raung kesedapan, dia sudah lupa dunia ketika itu dan tiba-tiba dia terus memeluk erat padaku sambil badannya bergetar-getar dan ketika itu aku dapat rasakan betapa hangatnya batang aku apabila terkena air mani Suraya.

Suraya terus memelukkan sambil aku pun terus mengangkat-angkat dia sehingga aku akhirnya sampai ke kemuncak dan seperti yang lainnya, Suraya mahu aku pancut dalam.Air mani Hamdan yang tidak banyak itu masih bertakung di belakang Diana.Beberapa minit kemudian, Diana bangkit dan berjalan lemah ke dapur bersama-sama dengan Amy.Dia sudah kelayuan kesedapan, seperti pasrah dengan apa sahaja yang aku lakukan.Aku cium buah dadanya terlebih dahulu dan aku debarkan tangannya ke dinding sambil aku biarkan batang aku terus masuk gagah ke dalam puki Suraya.Jam di ruang tamu itu menunjukkan hampir ke pukul 3 pagi.